ubek2 daleman (CARI HARTA KARUN)

Memuat...

TRANSLATE IN YOUR LANGUAGE

14.8.11

RONGRONGAN IDEOLOGI PANCASILA



Sudah hampir dua minggu ini aku tidak memposting artikel. Selain karena lagi nyaman di kampung, fasilitas akses internetnya juga agak susah. Baik… baik… kali ini aku akan bercerita perihal Pancasila yang dewasa ini telah dirongrong oleh (ironisnya) generasi mudanya sendiri. Jujur saja, akibat miss communication antara generasi tua dengan generasi muda telah membuat jenjang yang teramat lebar mengenai pengetahuan sejarah Nusantara.
Jenjang ini kemudian dimanfaatkan oleh sekelompok orang dengan label agama tertentu yang kemudian “jualan jamu”. Ironisnya para generasi muda yang masih hijau itu tak tahu menahu dan hanya bisa manggut-manggut saja ketika dijejali doktrin-doktrin usang tersebut. Jika aku perhatikan, sepak terjang segolongan kelompok ini sudah sangat menggurita. Tentakel-tentakelnya sudah masuk sampai ke pelosok-pelosok desa, menjamur di sekolah-sekolah dasar, SMP, dan SMA.
Beberapa universitas pun sudah dijadikan basis cuci otak sehingga tak mengherankan ketika aksi golongan tersebut sekarang sudah lebih berani dan terang-terangan. Kenapa hal ini perlu aku ungkapkan? Sebagai anak bangsa aku merasa memiliki tanggung jawab untuk turut menjaga ideology bangsa ini. Negara ini “dibeli” bukan dengan jaminan tanah melainkan dengan perjuangan darah dan air mata.
Jika kita membahas hal ini maka mau tak mau kita harus melibatkan juga spiritualitas. Hal yang demikian itu menjadi sebuah keharusan karena tameng yang digunakan oleh golongan tersebut adalah agama. Jika saja kita tak menyelam ke dalam lubuk hati yang paling dalam maka tentu saja kedirian manusia itu akan goyang. Layaknya sebuah bahtera di tengah lautan yang diamuk badai dan topan itulah gambaran jiwa yang tengah dihantam krisis keimanan. Ia tak dapat membaca bintang yang jadi suar.
 “Allah cahaya langit dan bumi. Perumpamaan cahaya-Nya bagaikan sebuah misykat yang didalamnya terdapat pelita terang. Pelita tersebut didalam kaca, kaca itu seakan-akan kaukab yang berkilau dinyalakan (minyak) dari pohon yang banyak berkahnya; pohon zaitun yang tumbuh tidak disebelah timur dan tidak pula disebelah barat, yang minyaknya saja hampir-hampir menerangi walau tanpa disentuh api. Cahaya diatas cahaya. Allah membimbing kepada cahaya-Nya siapa-siapa yang Dia kehendaki dan Allah membuat perumpamaan bagi manusia, dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu.”  (Q.S. An Nuur:35)

“Hai manusia… telah datang kepadamu bukti nyata dari Tuhanmu dan telah kami turunkan kepadamu cahaya yang terang benderang” (Q.S. An-Nisa:174)

“Aku (Allah) adalah cahaya yang datang di dunia ini, supaya barangsiapa yang kenal akan Daku, janganlah tinggal di dalam gelap.” Injil (Yahya 12;46)

“Beri santaplah yang bercahaya, (Brahma Sang Pencipta) mudah-mudahan engkau akan dikaruniai, dari jalan inilah akan tercapai keselamatanmu yang setinggi-tingginya. Oleh karena itu, yang bercahaya diberi santap kurban, akan mengaruniai segala kenikmatan yang diharap.” Bhagavad Gita

Sebutan Tuhan bagi Buddha di Indonesia, Sanghyang Adi Buddha, yang sebagai Sang Maha Sumber memancarkan sinarnya:

Vairocana                         : sumber cahaya
Aksobya                          : sumber ketenangan
Ratna Shambawa             : permata alam raya
Amitabha                         : cahaya tanpa batas
Amoasidhi                       : Maha Jadi yang tak mengenal kegelapan

Semua password di atas berhubungan dengan CAHAYA. Tampak atau tidak. Menerima atau tidak. Itu semua kembali kepada pribadi masing-masing. Mencari Tuhan tidak bisa nanti…. Dan selama hidup kita hanya akan terus berproses untuk mengenalNya. (buktikan bahwa kemanapun kamu menghadap di situlah wajah Tuhan)
Tamparan kata-kata kafir
Berawal dari facebook baruku (kayak lagunya gigi ya hehehe) sebuah note telah menampar mukaku, menggerogoti keimananku, menggoyangkan aku punya keyakinan. Kata-kata kafir telah sukses dianugerahkan kepadaku. Kenapa? Karena aku menyetujui Pancasila sebagai ideology bangsa. Tameng ayat-ayat suci dimuntahkan, ribuan dalil ditembakkan, dan kata-kata sakti itu ditusukkan tepat dijantungku.
Apakah Anda marah ketika dianugerahi kata-kata kafir? Apakah Anda marah ketika Pancasila dianggap kafir? Anda mendukung Pancasila ataukah golongan dengan ideology impor ini? Ataukah Anda sama sekali tak tersentuh ketika melihat kenyataan ini? Jika Anda diam saja ketika Pancasila dianggap kafir, maka kemungkinannya hanya dua. Anda benar-benar terbuai dengan pernak-pernik dunia atau menjadi pendukung ideology impor tersebut. Jika Anda marah ketika Pancasila dianggap kafir, maka kemungkinannya Anda masih memiliki rasa cinta tanah air dan belum memiliki inner peace.
Berikut ini adalah isi dari note tersebut (huruf warna biru, saya cantumkan tanpa edit):
Pembahasan ini adalah untuk menunjukkan kepada kita tentang kemusyrikan yang terang dan kekafiran yang nyata dari Pancasila dan UUD 1945. Sehingga tidak ada lagi kesamaran bagi kita untuk mempertanyakan keislaman siapa saja yang menerima Pancasila dan UUD 1945, membanggakannya, serta mengamalkannya baik dalam kehidupan pribadi maupun dalam kehidupan bernegara dan bermasyarakat. Di dalam Bab XV pasal 36 A : ”Lambang negara adalah Garuda Pancasila dengan semboyan Bhineka Tunggal Ika”.

Pancasila adalah dasar negara, sehingga para Thaghut RI dan aparatnya menyatakan bahwa Pancasila adalah pandangan hidup bangsa dan dasar negara RI, serta merasakan bahwa Pancasila adalah sumber kejiwaan masyarakat dan negara Republik Indonesia. Oleh karena itu, pengamalannya harus dimulai dari setiap warga negara Indonesia. Setiap penyelenggara negara yang secara meluas akan berkembang menjadi pengamalan Pancasila oleh setiap lembaga kenegaraan serta lembaga kemasyarakatan, baik di pusat maupun di daerah. [Lihat PPKn untuk SD dan yang lainnya, bahasan Ekaprasetya Pancakarsa].

Jadi dasar negara RI, pandangan hidupnya, serta sumber kejiwaannya bukan لا إله إلا الله tapi falsafah syirik Pancasila Thaghutiyyah Syaitaniyyah yang berasal dari ajaran syaitan manusia, bukan dari wahyu samawi ilahi

اللّه subhanahu wata’ala berfirman :

”Itulah Al-Kitab (Al-Qur’an), tidak ada keraguan di dalamnya, sebagai petunjuk (pedoman) bagi orang-orang yang bertaqwa”.(Qs. Al-Baqarah : 2)

Tapi mereka mengatakan : ”Ini Pancasila adalah pedoman hidup bagi bangsa dan pemerintah Indonesia”.

اللّه subhanahu wata’ala berfirman :
”Dan sesungguhnya ini adalah jalan-Ku yang lurus, maka ikutilah ia…”. (Qs. Al-An’am : 153)

Tapi mereka menyatakan : ”Inilah Pancasila yang sakti, hiasilah hidupmu dengan dengan moral Pancasila”.

Oleh karena itu, dalam rangka menjadikan generasi penerus bangsa ini sebagai orang yang Pancasilais (baca : musyrik), para Thaghut (Pemerintah) menjadikan PMP/PPKn sebagai pelajaran wajib di semua lembaga pendidikan mereka.

Sekarang mari kita kupas beberapa butir Pancasila…

Dalam sila I butir II : ”Saling menghormati kebebasan menjalankan ibadah sesuai dengan agama dan kepercayaan”.

Pancasila memberikan kebebasan orang untuk memilih jalan hidupnya, dan tidak ada hukum yang melarangnya. Seandainya orang muslim murtad dan masuk Nasrani, Hindu, atau Budha, maka itu adalah kebebasannya dan tidak akan ada hukuman baginya. Sehingga ini membuka pintu lebar-lebar bagi kemurtadan, sedangkan dalam ajaran Tauhid Rasulullah bersabda : ”Siapa yang mengganti agamanya, maka bunuhlah dia”. (HR. Al-Bukhari dan Muslim)

Namun kebebasan ini bukan berarti orang muslim bebas melaksanakan sepenuhnya ajaran Islam, tapi ini dibatasi oleh Pancasila, sebagaimana yang tertera dalam butir I : ”Menurut dasar kemanusiaan yang adil dan beradab”.

Sehingga bila ada orang murtad dari Islam, terus ada orang yang menegakkan terhadapnya hukum اللّهsubhanahu wata’ala yaitu membunuhnya, maka orang yang membunuh ini pasti dijerat hukum Thaghut.

Dalam sila II butir I : ”Mengakui persamaan derajat, persamaan hak dan persamaan kewajiban antar sesama manusia”.

Yaitu bahwa tidak ada perbedaan di antara mereka dalam status itu semua dengan sebab dien (agama), sedangkan اللّه subhanahu wata’ala berfirman :

”Katakanlah : Tidak sama orang buruk dengan orang baik, meskipun banyaknya yang buruk itu menakjubkan kamu”.(Qs. Al-Maaidah : 100)

Dia Ta’ala juga berfirman :

”Tidaklah sama penghuni neraka dengan penghuni surga”.(Qs. Al-Hasyr : 20)

اللّهsubhanahu wata’ala juga berfirman :

”Maka apakah orang yang mukmin (sama) seperti orang yang fasik? (tentu) tidaklah sama”.
(Qs. As-Sajadah : 18)

Sedangkan kaum musyrikin dan Thaghut Pancasila mengatakan : ”Mereka sama”.

اللّه subhanahu wata’ala berfirman :

”Maka apakah Kami menjadikan orang-orang islam (sama) seperti orang-orang kafir. Mengapa kamu (berbuat demikian), bagaimanakah kamu mengambil keputusan? Atau adakah kamu memiliki sebuah kitab (yang diturunkan اللّه) yang kamu membacanya, bahwa didalamnya kamu benar-benar boleh memilih apa yang kamu sukai untukmu”.(Qs. Al-Qalam : 35-38)

Sedangkan budak Pancasila, mereka menyamakan antara orang-orang Islam dengan orang-orang kafir. Dan saat ditanya, Apakah kalian mempunyai buku yang kalian pelajari tentang itu ? . Mereka menjawab : ”Ya, kami punya. Yaitu PMP/PPKn dan buku lainnya yang dikatakan di dalamnya : ”Mengakui persamaan derajat, persamaan hak dan persamaan kewajiban antar sesama manusia”.

Apakah ini Tauhid atau Kekafiran ???

Lalu dinyatakan dalam butir II : ”Saling mencintai sesama manusia”.

Pancasila mengajarkan pemeluknya untuk mencintai orang-orang Nasrani, Hindu, Budha, Konghucu, para Demokrat, para Quburriyyun, para Thaghut dan orang-orang kafir lainnya. Sedangkan اللّه ta’ala mengatakan :

“Kamu tidak akan mendapati sesuatu kaum yang beriman kepada اللّه dan hari akhirat, saling berkasih sayang dengan orang-orang yang menentang اللّه dan Rasul-Nya, sekalipun orang-orang itu bapak-bapak, atau anak-anak atau saudara-saudara ataupun keluarga mereka”.(Qs. Al Mujadilah : 22)

Kata Pancasila : “Harus saling mencintai meskipun dengan orang-orang non-muslim”. Namun kata اللّه , orang yang saling mencintai dengan mereka bukanlah orang Islam.اللّه mengajarkan Tauhid, Tapi Pancasila mengajarkan kekafiran

اللّه subhanahu wata’ala juga berfirman :
“Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kalian jadikan musuh-Ku dan musuh kalian sebagai teman setia yang kalian menjalin kasih sayang dengan mereka”.(Qs. Al-Mumtahanah : 1)

Dia subhanahu wata’ala berfirman tentang siapa musuh kita itu :

“sesungguhnya orang-orang kafir adalah musuh yang nyata bagi kalian”.(Qs. An-Nisa’ : 101)

Renungi ayat-ayat itu dan amati butir Pancasila di atas.Yang satu ke timur dan yang satu lagi ke barat, Sungguh sangat jauh antara timur dan barat. اللّه subhanahu wata’ala berfirman tentang ajaran Tauhid yang diserukan para Rasul :

“serta tampak antara kami dengan kalian permusuhan dan kebencian untuk selama-lamanya
sampai kalian beriman kepada اللّه saja”.(Qs. Al-Mumtahanah : 4)

Tapi dalam Thaghut Pancasila : “Tidak ada permusuhan dan kebencian, tapi harus toleran dan tenggang rasa”. Apakah ini Tauhid atau Syirik ???

Ya, Tauhid… tapi bukan Tauhidullah, namun Tauhid (Penyatuan) kaum musyrikin atau Tauhiduth Thawaaghit. Rasulullah صلى الله عليه وسلم telah mengabarkan bahwa :“Ikatan iman yang paling kokoh adalah cinta karena اللّه dan benci karena اللّه”.

Namun kalau kamu iman kepada Pancasila, maka cintailah orang karena dasar ini dan bencilah dia karenanya. Kalau demikian berarti adalah orang beriman, tapi bukan kepada اللّه, namun beriman kepada Thaghut Pancasila. Inilah yang dimaksud dengan Ketuhanan Yang Maha Esa. Yang Esa itu bukanlah اللّه dalam agama Pancasila ini, tapi itulah garuda Pancasila.

Enyahlah Tuhan yang seperti itu…
Dan enyahlah para pemujanya….

Dalam sila III butir I : “Menempatkan persatuan, kesatuan, kepentingan dan keselamatan bangsa dan negara di atas kepentingan pribadi atau golongan”.

Inilah yang dinamakan dien (agama) Nasionalisme yang merupakan ajaran syirik. Dalam butir di atas, kepentingan Nasional harus lebih di dahulukan siatas kepentingan golongan (baca : agama). Apabila Tauhid atau ajaran Islam bertentangan dengan kepentingan syirik atau kufur negara, maka Tauhid harus mengalah. Sedangkan اللّه subhanahu wata’ala berfirman :
“Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kalian mendahului اللّه dan Rasul-Nya”. (Qs. Al-Hujurat : 1)

Oleh sebab itu, karena Nasionalisme adalah segalanya maka hukum-hukum yang dibuat dan diterapkan adalah yang disetujui oleh orang-orang kafir asli dan kafir murtad, karena hukum اللّه sangat-sangat menghancurkan tatanan Nasionalisme, ini kata Musyrikun Pancasila. Sebenarnya kalau dijabarkan setiap butir dari Pancasila itu dan ditimbang dengan Tauhid, tentulah membutuhkan waktu dan lembaran yang banyak. Namun disini kita mengisyaratkan sebagiannya saja.

Kekafiran, kemusyrikan dan kezindikan Pancasila adalah banyak sekali. Sekiranya uraian di atas cukuplah sebagai hujjah bagi pembangkang dan sebagai cahaya bagi yang mengharapkan hidayah. Setelah mengetahui kekafiran Pancasila ini, apakah mungkin orang muslim masih mau melagukan : “Garuda Pancasila, akulah pendukungmu…”.

Tidak ada yang melantunkannya kecuali orang kafir mulhid atau orang jahil yang sesat yang tidak tahu hakikat Pancasila.

Sedangkan di dalam UUD 1945 Bab II pasal 3 ayat (1) : ”MPR berwenang mengubah dan menetapkan Undang-Undang Dasar”.

Sudah kita ketahui bahwa hak menentukan hukum / aturan / undang-undang adalah hak khusus اللّه subhanahu wata’ala. Dan bila itu dipalingkan kepada selain اللّه maka itu adalah syirik akbar. اللّه subhanahu wata’ala berfirman :
”Dan Dia tidak mengambil seorangpun menjadi sekutu bagi-Nya dalam menetapkan hukum”.
(Qs. Al-Kahfi : 26)

اللّه subhanahu wata’ala berfirman :

“Hak hukum (putusan) hanyalah milik اللّه”. (Qs. Yusuf : 40)

Tasyri’ (pembuatan hukum) adalah hak khusus اللّه subhanahu wata’ala, ini artinya MPR adalah arbab (Tuhan-Tuhan) selain اللّه, dan orang-orang yang duduk sebagai anggota MPR adalah orang-orang yang mengaku sebagai Rabb (Tuhan), sedangkan orang-orang yang memilihnya adalah orang-orang yang mengangkat ilah yang mereka ibadahi. Sehingga ucapan setiap anggota MPR : ”Saya adalah anggota MPR”, artinya adalah ”Saya adalah Tuhan selain اللّه”.

UUD 1945 Bab VII pasal 20 ayat (1) : ”Dewan Perwakilan Rakyat memegang kekuasaan membentuk Undang-Undang”.

Padahal dalam Tauhid, yang memegang kekuasaan membentuk Undang-Undang / hukum / aturan tak lain hanyalah اللّه subhanahu wata’ala.

Dalam pasal 21 ayat (1) : ”Anggota DPR berhak memajukan usul Rancangan Undang-Undang”.
UUD 1945 Bab III pasal 5 ayat (1) : ”Presiden berhak mengajukan Rancangan Undang-Undang kepada Dewan Perwakilan Rakyat”.

Bahkan kekafiran itu tidak terbatas pada pelimpahan wewenang hukum kepada para Thaghut itu, tapi itu semua diikat dengan hukum yang lebih tinggi, yaitu Undang-Undang Dasar 1945. Rakyat lewat lembaga MPR-nya boleh berbuat tapi harus sesuai UUD 1945, sebagaimana dalam Bab I pasal 1 ayat (2) : ”Kedaulatan berada di tangan rakyat, dan dilaksanakan menurut Undang-Undang Dasar”.

Begitu juga Presiden, sebagaimana dalam Bab III pasal 4 ayuat (1) UUD 1945 : ”Presiden Republik Indonesia memegang kekuasaan pemerintahan menurut Undang-Undang Dasar”.

Bukan menurut Al-Qur’an dan As-Sunnah, tapi menurut Undang-Undang Dasar.

Apakah ini islam ataukah kekafiran ???

Bahkan bila ada perselisihan kewenangan antar lembaga pemerintahan, maka putusan final dikembalikan kepada Mahkamah Thaghut yang mereka namakan Mahkamah Konstitusi, sebagaimana dalam Bab IX pasal 24C ayat (1) : ”Mahkamah Konstitusi berwenang mengadili pada tingkat pertama dan terakhir yang putusannya bersifat final untuk menguji Undang-Undang terhadap Undang-Undang Dasar, memutus sengketa kewenangan lembaga negara yang kewenangannya diberikan oleh Undang-Undang Dasar, memutus pembubaran partai politik, dan memutus perselisihan tentang hasil Pemilihan Umum”.

Padahal dalam ajaran Tauhid, semua harus dikembalikan kepada اللّه dan Rasul-Nya, sebagaimana firman-Nya :
“Kemudian jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah ia kepada اللّه (Al-Quran) dan Rasul (sunnahnya), jika kamu benar benar beriman kepada اللّه dan hari kemudian”.
(Qs. An Nisa’ : 59)

Al imam Ibnu Katsir rahimahullah berkata : ”(firman اللّه) ini menunjukkan bahwa orang yang tidak merujuk hukum dalam kasus persengketaannya kepada Al-Kitab dan As-Sunnah serta tidak kembali kepada keduanya dalam hal itu, maka dia bukan orang yang beriman kepada اللّه dan hari akhir”. [Tafsir Al-Qur’an Al-’Adhim : II / 346].

Ini adalah tempat untuk mencari keadilan dalam Islam, tapi dalam ajaran Thaghut RI, keadilan ada pada hukum yang mereka buat sendiri.

Undang-Undang Dasar 1945 Thaghut memberikan jaminan kemerdekaan penduduk untuk meyakini ajaran apa saja, sehingga pintu-pintu kekafiran, kemusyrikan dan kemurtadan terbuka lebar dengan jaminan UUD. Orang murtad masuk ke agama lain adalah hak kemerdekaannya dan tidak ada sanksi hukum atasnya. Padahal dalam ajaran اللّه subhanahu wata’ala, orang murtad punya dua pilihan, kembali ke Islam atau dihukum mati, sebagaimana sabda Rasulullah :

“Barangsiapa mengganti agamanya maka bunuhlah ia”. (HR. Bukhari dan Muslim)

Orang meminta-minta ke kuburan, membuat sesajen, tumbal, mengkultuskan seseorang, dan perbuatan syirik lainnya, dia mendapat jaminan UUD, sebagaimana dalam Bab XI pasal 29 ayat (2) : ”Negara menjamin kemerdekaan tiap-tiap penduduk untuk memeluk agamanya masing-masing dan untuk beribadah menurut agama dan kepercayaannya itu”.

Mengeluarkan pendapat, pikiran dan sikap meskipun kekafiran adalah hak yang dilindungi Negara dengan dalih HAM, sebagaimana dalam Bab XA pasal 28E ayat (2) : ”Setiap orang berhak atas kebebasan meyakini kepercayaan, menyatakan pikiran dan sikap sesuai dengan hati nuraninya”.

Budaya syirik dan berhalanya mendapat jaminan penghormatan dengan landasan hukum Thaghut, sebagaimana dalam Bab yang sama pasal 28 I ayat (3) : ”Identitas budaya dan hak masyarakat tradisional dihormati selaras dengan perkembangan zaman dan peradaban”.

UUD 1945 juga menyamakan antara orang muslim dengan orang kafir, sebagaimana didalam Bab X pasal 27 ayat (1) : ”Segala warga negara bersamaan kedudukannya di dalam hukum dan pemerintahan dan wajib menjunjung hukum dan pemerintahan itu dengan tidak ada kecualinya”.

Padahal اللّه subhanahu wata’ala telah membedakan antara orang kafir dengan orang muslim dalam ayat-ayat yang sangat banyak.

اللّه Ta’ala berfirman :
”Tidaklah sama penghuni neraka dengan penghuni surga”.(Qs. Al-Hasyr : 20)

اللّه subhanahu wata’ala berfirman seraya mengingkari kepada orang yang menyamakan antara dua kelompok dan membaurkan hukum-hukum mereka :

”Maka apakah Kami menjadikan orang-orang islam (sama) seperti orang-orang kafir. Mengapa kamu (berbuat demikian), bagaimanakah kamu mengambil keputusan?”.(Qs. Al-Qalam : 35 - 36)

Dia subhanahu wata’ala berfirman :
”Maka apakah orang yang mukmin (sama) seperti orang yang fasik? (tentu) tidaklah sama”.
(Qs. As-Sajadah : 18)

اللّه subanahu wata’ala menginginkan adanya garis pemisah yang syar’i antara para wali-Nya dengan musuh-musuh-Nya dalam hukum-hukum dunia dan akhirat. Namun orang-orang yang mengikuti syahwat dari kalangan budak Undang-Undang negeri ini ingin menyamakan antara mereka.

Siapakah yang lebih baik ???

Tentulah aturan اللّه Yang Maha Esa yang lebih baik.

Akibat penerapan Hukum Thogut maka lahirlah hukum-hukum buatan manusia yang bertentangan dengan hukum Allah seperti Maraknya/dilegalkannya bank Ribawi, Ahmadiyah dilindungi, JIL yang menghujat Islam dibiarkan karena dianggap kebebasan berbicara/kebebasan berkeyakinan dan berpendapat walaupun itu bertentangan dengan Islam, Lokalisasi yang marak dipenjuru negeri karena memang legal. Contohnya lokalisasi Dolly Surabaya adalah lokalisasi terbesar di Asia Tenggara ditengah-tengah negara dengan jumlah muslim terbesar didunia, majalah Playboy, dilegalkannya pabrik miras contohnya bir bintang atau Arak orang tua, pornoaksi ditelevisi dan media hiburan lainnya, maraknya pornografi (tempat penjualan pusat vcd porno dijakarta malah dilindungi), dan seribu satu kemaksiatan dan kebejatan yang memang lahir dari hukum Kufur yang mengkafiri hukum Allah sehingga tak ayal lagi hancurlah tatanan umat yang beradab karena tidak dilindungi dengan aturan dan hukum yang paripurna yaitu hukum Allah. Maka tak heran jika kita mengemukakan gagasan penerapan syariat Islam, maka dengan lantang para munafikin berteriak: "Penerapan syariat Islam di Indonesia bertentangan dengan semangat Pancasila". Berarti ini menegaskan bahwa pancasila sebenarnya sebagai alat untuk menindas hak konstitusional umat Islam dan juga sebagai alat mengkafiri perintah dan berhukum Allah.

WOW... NOTENYA MENGERIKAN YA....

APAKAH ISLAM ITU? APAKAH IMAN ITU? APAKAH IHSAN ITU? APAKAH KAFIR ITU? JAWABANNYA ADA DI LUBUK HATI YANG PALING DALAM. JEMPUTLAH CAHAYA ITU, ANDA TAK DAPAT MENUNGGU. MENCARI TUHAN TIDAK BISA NANTI. MUMPUNG MASIH ADA KESEMPATAN MENGUMPULKAN BEKAL PERJALANAN ABADI (EBIET G. ADE)

Dan orang-orang yang kafir terhadap tanda-tanda kekuasaan Allah di alam semesta, dan mengingkari untuk nanti bertemu denganNya, mereka putus asa dari rahmatKu, sedangkan untuk mereka siksaan yang amat pedih. Q.S. Al Ankabut (23)
Keterangan:
LAHIRNYA GOLONGAN EKSTREM KIRI DAN GOLONGAN EKSTREM KANAN TERJADI KARENA MENGIKUTI SUNATULLAH. INILAH PRINSIP KESEIMBANGAN. SEMUA TAMPAK MEMPESONA DAN BIASA-BIASA SAJA. SEMUA INI BERJALAN DENGAN APA ADANYA.

Related Post



0 komentar:

Poskan Komentar